Saturday, 30 July 2011

Bab 1 "Projek Melobi Suzi"

Hati ini berdetup-detap bila mengingatkan pagi nanti.  Jam didinding sudah menunjukkan pukul 3 pagi, tetapi mata ini masih enggan untuk melelapkan mata.  Aduhai la mata, mengapa masih enggan mahu tidur.  Aduhai la otak, mengapa masih terus ingat dan ingat kepada peristiwa malam tadi.  Huhuhu, bak kata orang sekarang.  Aku sudah ditimpa penyakit angauuu..???
Semalam Rifzman memegang tanganku erat. Gulp. Oppss, silap itu hanya didalam anganku.  Rifzman hanya terpegang tanganku.  Itu pun sebab hendak memegang buku setebal 300 muka surat.  Buku ilmiah bertajuk "Anatomy and Physiology of Human Body" itu menjadi sebab aku dapat mendekati Rifzman selepas Rifzman menunjukkan dengan memuncungkan mulutnya padaku di perpustakaan semalam, kearah buku tersebut.  Kalau tidak, huh, aku hanya dapat memandang Rifzman dari jauh.  Rifzman, lelaki hensem budak 6 A atas itu sudah lama aku perhatikan dari jauh.  Sikapnya yang pendiam (?), pemalu (?) dan sungguh kacak (ok, ok, itu dari pandangan mata aku laa...) begitu menarik minatku.  Kenapa yaa.. ?? Aku sendiri pun tidak tahu.  Kenapa aku boleh berkenan sangat dengan dirinya.  Ramai 'girl friend' tuu..., Suzi rakan baikku pernah mencebik sewaktu aku bertanya tentang Rifzman.  Ramai girl friend..?? Teman wanita..??? Teman perempuan biasa..?? So far, aku tidak pernah dengar tentang Rifzman mempunyai teman wanita, teman wanita biasa atau yang sewaktu dengannya.  Tetapi, telahanku mungkin juga tidak tepat.  Aku mungkin tidak mengetahui, kalau pun dia mempunyai buah hati, buah tangan atau apa-apapun.  Yang pasti, aku tidak peduli.
Aku mengalih tidur kesisi.  Suzi, kelihatan nyenyak tidur.  Berkerekot kesejukan.  Aku bangun dan menyelimutkannya.  Kipas angin diatas syiling berputar ligat.  Aku masih belum dapat melelapkan mata. 
Esok, aku ada projek drama yang perlu disiapkan.  Kami masih lagi mencari-cari aktor lelaki pengganti tempat Hassim yang patah kaki jatuh tangga dirumahnya.  Mahu saja aku mencadangakan kepada jawatankuasa pemilihan supaya memilih Rifzman sebagai pengganti Hassim, tetapi siapa lah aku.  Hanya sekadar ahli kelab.  Sudah tentu ramai yang tidak bersetuju.  "Kamu, something wrong aaa..??"  Agaknya itulah yang bakal dikatakan oleh ahli yang lain padaku.  Tetapi, hmmm... tidak salah mencuba kan..??? Lagipun, pertunjukkan akan dimulakan sebulan lagi.  Crucial time, kata org putih.  Tak salah mencuba, pujuk hatiku lagi.  Esok, aku perlu mencuba esok.  Esok, aku akan mulakan projek melobi. He..he..he.. Mujur, presiden Kelab adalah Suzi.  Ya, Suzi.  Kamu kini adalah pujaan hatiku. Jadinya, aku namakan projek ini sebagai "Projek Melobi Suzi". Hehehehe...
Tidak pasti pukul berapa aku terlelap, yang pasti aku sudah bangun lewat pagi.

No comments: