Saturday, 27 August 2011

Bab 3 "Screen test"

Hari ini adalah hari yang aku tunggu-tunggu.  Aku bagaikan ingin mencapai mentari dan letakkannya segera didada langit (ewahhhh.. bermadah pulakkk..).  Memang tak sabar sebab hari ini adalah hari Screen Test yang aku nanti-nanti.  Eh! pastinya bukan untuk aku, tetapi untuk Rifzman.
Kelmarin, selepas habis meeting bersama Cikgu Hamimi, aku dan Suzi telah berjumpa dengan Rifzman.  Fuh!!.. rupanya, wajah Rifzman ada jerawat kalau dilihat dari jarak dekat, hmmm... mungkin aku perlu memakai cermin mata kot kerana dari jauh Rifzman sungguh kacak.  Namun begitu, Rifzman mempunyai senyuman yang manis.  Giginya cantik tersusun dan putih bersih.
Sebaik sahaja Suzi selesai memberitahu hasrat Cikgu Hamimi, Rifzman tersenyum lebar.  Dari perbualan mereka berdua, baru aku fahami, Rifzman mmg aktif dalam drama sekolah pada waktu beliau ditingkatan 4 dahulu.  Rifzman juga berjanji akan hadir pada Screen Test tersebut.  Ok, so far so good.  Ini peluang baik.  Aku amat berharap aku dapat mengenali Rifzman dengan lebih rapat lagi.  Cuma satu sahaja masalah aku.  Rifzman langsung tidak memandang wajahku.  Jeling pun tidak.  Siot betui laa.. Dia cuma memandang Suzi.  Aku bagaikan tidak wujud disitu.  Ahhhh..!!! Ini sudah tidak patut.  Kenapa Suzi pula, sedangkan aku yang bersusah payah mencadangkan dia kepada Cikgu Hamimah.. bersusah payah..??? hmmmm... tak leh jadi niiii...
Risau.  Memang risau. Risau kalau-kalau Rifzman tidak berminat padaku, tetapi, tidak salah menaruh perasaan bukan.  Well, I better try my luck.. hehehehehe..
Apa nak buat?? Apa nak buat??  Ngeeeeee.... Oppss.. mamak datang hantar mee goreng.  Ah.. sarapan duluuuuu...
Bilik kosong sebelah perpustakaan itu sudah 2 tahun digunakan sebagai Kelab Drama.  Puas jugalah Cikgu Hamimi bertikam lidah dengan Cikgu Mong yang juga mahukan bilik tersebut sebagai Kelab Catur.  Tetapi, Cikgu Hamimi lebih dulu dapat mengatasi Cikgu Mong, kerana suaminya banyak membantu. Suami Cikgu Hamimi adalah guru besar sekolah kami..wink..wink..
Hatiku kembali berdebar-debar.  Buat itu tak kena, buat ini tak kena. Aduhai la masa.  Kenapa lambat sangat berjalan.  Aku tidak sabar hendak melihat wajah 'hensem' jejaka pujaanku itu.
Budak-budak tingkatan satu dan dua berbisik-bisik sambil berlari anak kearahku.  Oh!! Dia sudah datang.  Amboooiiii... berdetup detap jantungku ini.  Rasa menggeletar pun ada.  Lembut rasa lututku ini.  Terasa malu hendak menatap wajah hensemnya itu.. Ngeeee... What happened to me..???
Tiba.. suppp.. aiittt... Entah dari mana, Rifzman dah terjongol depan pintu.  Wow, wajahnya memukau.  Aku pulak jadi tersipu-sipu, terasa merah mukaku dengan tidak semena-semena.  Aku mencari Suzi dan kulihat Hifzman terus berjalan menuju kearah Suzi.
"Hai... :) "
Suzi hanya tersenyum. Cikgu Hamimi yang berdiri disebelah Suzi membeliakkan mata.
"Kamu Hai kepada Suzi jee.. Saya ni tunggul ke disini..??"
"Eh, sorry cikgu.. Apa khabar cikgu ??" Rifzman selamba membalas teguran Cikgu Hamimi.
Aku tersenyum sendiri. Hmmm... Mamat ni memang sempoi laa..
"Aina Maisarah..!!!" terdengar suara Cikgu Hamimi memanggil namaku.. Oppss.. hehehehehhh... terujaaa betul laaaa....
'Ok, Rifzman sekarang saya nak awak baca dialog ni.. Aina awak tolong mainkan gitar ni, untuk suara latar belakang.."
Oh.. Yesss, pucuk dicita ulam mendatang.
"Baik Cikgu...!!" Kataku dengan penuh semangat.  Rifzman memandangku (yaa.. Rifzman memandangku.. hehehehehhhh... dia sudah tahu aku wujud..) sambil mengangkat kening.

Ok, memang best pun screen test ni.. Kiranya, Rifzman memang ada bakat menjadi pelakon.  Cuma satu jee yang aku tak berkenan, setiap kali dia baca dialog, dia akan tersenyum sambil memandang Suzi, apahal..???  Rifzman syok pada Suzi..?? tapi, aku pasti kalau Rifzman sukakan Suzi sekalipun, besar kemungkinan juga hanya sebelah tangan, sebab setahu aku Suzi sudah berteman.  Aku yang single ni tidak pulak dia perasan.  Huhuhuhu... Hmmm, mungkinkah aku perlu berbincang dengan Suzi..?? Let me think first.  Ahh.. What to do..?? What to do..???

1 comment:

Starr said...

sebenarnya lagi suka kalau pembaca leh bagi komen atau suggestion untuk merancakkan lagi cerita ini.. silalah komen yaaa... :)